‘Fir’aun-Fir’aun’ Zaman Kini

Mereka menjadikan para pendeta dan para rahib mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah…(TQS at-Taubah [9]: 31).

Terkait ayat ini, Asy-Syaukani menyatakan, “Sesungguhnya mereka menaati para pendeta/rahib mereka dalam perintah dan larangannya. Para pen-deta/rahib itu menempati kedudukan sebagai ‘tuhan-tuhan’ karena mereka ditaati sebagaimana layaknya tuhan.” (Asy-Syaukani, II/452)

Penjelasan senada juga dikemu-kakan oleh Hudzaifah bin al-Yamani, Ibnu Abbas, dan lain-lain (As-Suyuthi, III/354-355); juga oleh ath-Thabari, az-Zamakh-syari, ar-Razi, al-Alusi, Ibnu Katsir, al-Baghawi, Ibnu ‘Athiyah, al-Khazin, Ibnu Juzyi al-Kalbi, dll dalam kitab tafsir mereka masing-masing.

Pengertian di atas sesuai dengan penjelasan Rasulullah SAW. atas ayat ini. Dalam hal ini, Adi bin Hatim (yang saat itu masih memeluk agama Nasrani) bertutur, “Aku pernah mendatangi Rasulullah dengan mengenakan kalung salib dari perak di leherku. Rasulullah SAW. bersabda, ‘Hai Adi, lemparkanlah patung itu dari lehermu!’ Kemudian aku melempar-kannya. Setelah itu, Beliau membaca ayat: Ittakhadzû ahbârahum wa ruhbânahum min dûni Allâh…hingga selesai. Aku berkata, ‘Sungguh, kami tidak menyem-bah mereka.’ Beliau membantah, ‘Bukankah para pendeta dan rahib itu mengharamkan apa yang telah Allah halalkan, lalu kalian mengharamkannya; mereka pun menghalalkan apa yang telah Allah haramkan, lalu kalian menghalal-kannya?’ Aku menjawab, ‘Memang benar.’ Beliau bersabda, ‘Itulah bentuk penyem-bahan kalian kepada para pendeta dan para rahib kalian.’” (HR ath-Thabrani dari Adi Bin Hatim).

*****

Pembaca yang budiman, dengan mendalami ayat sekaligus penafsiran yang didasarkan pada riwayat di atas, kemudian mengaitkannya dengan realitas para pembuat hukum saat ini, kita segera menyimpulkan bahwa ‘tuhan-tuhan’ selain Allah itu kini tidak hanya para pendeta/rahib Yahudi dan Nasrani. Ke dalam barisan mereka saat ini bersekutu pula para wakil rakyat, juga penguasa, yang terlibat dalam pembuatan hukum selain hukum yang telah Allah tetapkan.

Secara tidak langsung ayat ini sebetulnya terkait dengan keharaman berlaku ‘syirik’ (menyekutukan Allah). Ayat ini melarang manusia untuk menjadikan para rahib dan pendeta sebagai tandingan-tandingan Allah; sebagai ‘tuhan-tuhan’ selain Allah.

Dalam konteks akidah, syirik jelas dosa yang amat besar, bahkan dosa yang tidak akan pernah diampuni Allah SWT (Lihat: QS an-Nisa’ [4]: 48). Jika mempertuhankan pihak lain selain Allah (syirik) adalah sebuah dosa yang tidak terampuni, apalagi sikap mempertuhankan diri sendiri, seperti halnya yang dilakukan oleh Fir’aun?

Jika ‘tuhan’ adalah zat yang harus disembah, sekaligus yang memiliki otoritas untuk membuat hukum, maka Fir’aun pada masa lalu telah menahbiskan dirinya sebagai ‘tuhan’ itu. Bagaimana dengan para wakil rakyat juga para penguasa dalam sistem demokrasi saat ini, yang nyata-nyata dianggap satu-satunya pihak yang memiliki otoritas membuat hukum? Setali tiga uang. Mereka hakikatnya sama dengan ‘tuhan-tuhan’ selain Allah; mereka tak lain adalah ‘Fir’aun’-Fir’aun’ masa kini.

Memang, secara langsung mereka tidaklah disembah oleh manusia. Namun, jika penyembahan sebagaimana sabda Nabi SAW. kepada Adi bin Hatim dalam hadis di atas adalah menaati hukum-hukum buatan manusia, maka para wakil rakyat (juga para penguasa) itu secara tidak langsung adalah ‘tuhan-tuhan’ yang disembah oleh manusia. Sebab, dalam sistem demokrasi, hukum-hukum yang mereka buat wajib ditaati oleh seluruh rak-yat yang telah memilih dan mengangkat mereka.

Jika demikian, betapa besar dosa mereka yang selama ini merasa memiliki otoritas untuk membuat hukum yang harus ditaati oleh masyarakat, padahal hukum-hukum yang mereka buat adalah tidak bersumber dari Allah SWT. Hukum-hukum Allah bahkan tidak pernah mereka lirik, apalagi mereka jadikan rujukan. Betapa lancangnya pula mereka kepada Allah SWT karena mereka berani membuat hukum sendiri, padahal Allah telah menetapkan hukum bagi diri mereka, bahkan Allahlah satu-satunya yang berhak membuat hukum, bukan mereka (QS Yusuf [12]: 40).

Jika demikian, masihkah umat ini tetap ingin mempertahankan sistem demokrasi yang nyata-nyata hanya menghasilkan tuhan-tuhan palsu yang kemudian mereka taati seluruh hukumnya?! Wal ‘iyâdz billâh![] arief b. iskandar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s